Las Vegas Mobster yang Bersejarah Meninggal Pada 81 Dari Komplikasi COVID-19

Las Vegas Mobster yang Bersejarah Meninggal Pada 81 Dari Komplikasi COVID-19 – Seorang mafia legendaris yang bercokol dalam sejarah kejahatan terorganisir Las Vegas meninggal karena komplikasi akibat COVID -19.

Frank Cullotta, 81, meninggal di rumah sakit Las Vegas Kamis pagi lalu, menderita “berbagai penyakit, termasuk COVID -19,” menurut afiliasi ABC .

Cullotta adalah penduduk asli Chicago yang pindah ke Las Vegas pada 1970-an. Dia adalah teman masa kecil dan tangan kanan dari Anthony “The Ant” Spilotro, seorang mafia Las Vegas yang terkenal yang diperankan oleh Joe Pesci dalam film Casino Martin Scorsese 1995 . Duo ini pindah ke Las Vegas sekitar waktu yang sama kunjungi situs jawapoker88.

Ketika dia tiba di Sin City, Cullotta membentuk sekelompok penjahat yang dikenal sebagai “Geng Lubang di Tembok”. Mereka melakukan perampokan di seluruh kota dan mendapatkan nama tersebut karena kecenderungan mereka untuk mengebor dinding dan langit-langit untuk mendapatkan akses ke bisnis dan tempat tinggal tanpa menyalakan alarm.

Cullotta dan kelompoknya melakukan perampokan, sementara Spilotro mengambil alih. Akhirnya, salah satu perampok membuat Cullotta ditahan dan memicu ketakutan bahwa dia akan menjadi sasaran serangan yang dilakukan oleh Spilotro.

Cullotta memutuskan untuk masuk perlindungan saksi dan bersaksi melawan teman lamanya. Dia meminta pembebasannya dari perlindungan saksi beberapa tahun setelah Spilotro dibunuh oleh massa pada 1986.

Setelah dibebaskan, Cullotta merangkul akar mafia dan membuat karier darinya. Menurut laporan Deadline , Cullotta menjabat sebagai konsultan untuk film Scorsese dan bahkan muncul sebagai pembunuh bayaran di akhir film. Dia membuat saluran YouTube sendiri yang mendokumentasikan pengaruh massa di Las Vegas dan membuat “Tur Mob Vegas”.